Definisi Titik Ekuivalen


Titik ekivalen
adalah istilah kimia yang akan Anda temui saat melakukan titrasi. Namun, secara teknis ini berlaku untuk reaksi asam-basa atau netralisasi. Berikut definisi dan metode yang digunakan untuk mengidentifikasinya.

Definisi Titik Ekuivalen

Titik ekivalen adalah titik dalam titrasi di mana jumlah titran yang ditambahkan cukup untuk menetralkan larutan analit sepenuhnya. Jumlah mol titran (larutan standar) sama dengan mol larutan dengan konsentrasi yang tidak diketahui. Ini juga dikenal sebagai titik stoikiometri karena di sinilah jumlah mol asam sama dengan jumlah yang dibutuhkan untuk menetralkan mol ekivalen basa. Perhatikan bahwa ini tidak berarti rasio asam terhadap basa adalah 1:1. Rasio ditentukan oleh persamaan kimia asam-basa seimbang.

Titik ekivalen tidak sama dengan titik akhir titrasi. Titik akhir mengacu pada titik di mana indikator berubah warna. Lebih sering daripada tidak, perubahan warna terjadi setelah titik ekivalen tercapai. Menggunakan titik akhir untuk menghitung kesetaraan secara alami menimbulkan kesalahan .

Poin Penting: Poin Ekuivalensi

  • Titik ekivalen atau titik stoikiometri adalah titik dalam reaksi kimia ketika terdapat cukup asam dan basa untuk menetralkan larutan.
  • Dalam titrasi, jumlah mol titran sama dengan mol larutan dengan konsentrasi yang tidak diketahui. Perbandingan asam basa tidak harus 1: 1, tetapi harus ditentukan menggunakan persamaan kimia yang seimbang.
  • Metode penentuan titik ekivalen meliputi perubahan warna, perubahan pH, pembentukan endapan, perubahan konduktivitas, atau perubahan suhu.
  • Dalam titrasi, titik ekivalen tidak sama dengan titik akhir.

Metode Menemukan Titik Ekuivalen

Ada beberapa cara berbeda untuk mengidentifikasi titik ekivalen titrasi:

  • Perubahan Warna - Beberapa reaksi secara alami berubah warna pada titik ekivalen. Hal ini dapat dilihat pada titrasi redoks, terutama yang melibatkan logam transisi, di mana bilangan oksidasi memiliki warna yang berbeda.
  • Indikator pH - Indikator pH berwarna dapat digunakan, yang berubah warna sesuai dengan pH. Pewarna indikator ditambahkan pada awal titrasi. Perubahan warna pada titik akhir merupakan perkiraan dari titik ekivalen.
  • Presipitasi - Jika endapan yang tidak larut terbentuk sebagai hasil reaksi, dapat digunakan untuk menentukan titik ekivalen. Misalnya, kation perak dan anion klorida bereaksi membentuk perak klorida, yang tidak larut dalam air. Namun, sulit untuk menentukan curah hujan karena ukuran partikel, warna, dan laju sedimentasi mungkin membuat sulit untuk melihat.
  • Konduktansi - Ion mempengaruhi konduktivitas listrik suatu larutan, jadi ketika mereka bereaksi satu sama lain, konduktivitas berubah. Konduktansi mungkin merupakan metode yang sulit untuk digunakan, terutama jika ion lain ada dalam larutan yang dapat berkontribusi pada konduktivitasnya. Konduktansi digunakan untuk beberapa reaksi asam-basa.
  • Kalorimetri Isotermal - Titik ekivalen dapat ditentukan dengan mengukur jumlah panas yang dihasilkan atau diserap menggunakan alat yang disebut kalorimeter titrasi isotermal. Metode ini sering digunakan dalam titrasi yang melibatkan reaksi biokimia, seperti pengikatan enzim.
  • Spektroskopi - Spektroskopi dapat digunakan untuk mencari titik ekivalen jika spektrum reaktan, produk, atau titran diketahui. Metode ini digunakan untuk mendeteksi etsa semikonduktor.
  • Titrimetri Termometri - Dalam titrimetri termometri, titik ekivalen ditentukan dengan mengukur laju perubahan suhu yang dihasilkan oleh reaksi kimia. Dalam hal ini, titik belok menunjukkan titik ekivalen dari reaksi eksotermik atau endotermik.
  • Amperometri - Dalam titrasi ampometri, titik ekivalen dianggap sebagai perubahan arus yang diukur. Amperometri digunakan jika kelebihan titran dapat dikurangi. Metode ini berguna, misalnya, saat mentitrasi halida dengan Ag+ karena tidak terpengaruh oleh pembentukan endapan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel