Fungsi dan Jenis Sel Jaringan Epitel


Sel-sel yang membentuk jaringan terkadang 'dijalin' bersama dengan serat ekstraseluler. Demikian pula, jaringan terkadang dapat disatukan oleh zat lengket yang melapisi selnya. Ada empat kategori utama jaringan: epitel, ikat, otot, dan saraf. Mari kita lihat jaringan epitel.

A. Fungsi Jaringan Epitel

Jaringan epitel menutupi bagian luar tubuh dan garis organ, pembuluh (darah dan getah bening), serta gigi berlubang. Sel epitel membentuk lapisan tipis sel yang dikenal sebagai endotelium, yang berdekatan dengan lapisan jaringan bagian dalam organ seperti otak, paru-paru, kulit, dan jantung. Permukaan jaringan epitel yang bebas biasanya terkena fluida atau udara, sedangkan permukaan bawahnya menempel pada membran basal.

Sel - sel dalam jaringan epitel sangat rapat dan bergabung dengan sedikit ruang di antara mereka. Dengan strukturnya yang padat, kami mengharapkan jaringan epitel melayani beberapa jenis fungsi pelindung dan pelindung, dan ini memang benar. Misalnya, kulit terdiri dari lapisan jaringan epitel (epidermis) yang didukung oleh lapisan jaringan ikat. Ini melindungi struktur internal tubuh dari kerusakan dan dehidrasi.

Jaringan epitel juga membantu melindungi dari mikroorganisme. Kulit adalah garis pertahanan pertama tubuh melawan bakteri, virus, dan mikroba lainnya.

Jaringan epitel berfungsi untuk menyerap, mengeluarkan, dan mengeluarkan zat. Di usus, jaringan ini menyerap nutrisi selama proses pencernaan. Jaringan epitel di kelenjar mengeluarkan hormon, enzim, dan zat lainnya. Jaringan epitel di ginjal mengeluarkan limbah, dan di kelenjar keringat mengeluarkan keringat.

Jaringan epitel juga memiliki fungsi sensorik karena mengandung saraf sensorik di area seperti kulit, lidah, hidung, dan telinga.

Jaringan epitel bersilia dapat ditemukan di berbagai area seperti saluran reproduksi wanita dan saluran pernapasan. Silia adalah tonjolan seperti rambut yang membantu mendorong zat, seperti partikel debu atau gamet betina, ke arah yang benar.

B. Mengklasifikasikan Jaringan Epitel

Epitel umumnya diklasifikasikan berdasarkan bentuk sel di permukaan bebas, serta jumlah lapisan sel. Jenis sampel meliputi:

  • Epitel Sederhana: Epitel sederhana berisi satu lapisan sel.
  • Epitel Bertingkat: Epitel berlapis mengandung banyak lapisan sel.
  • Epitel semu: Epitel semu tampaknya bertingkat, tetapi sebenarnya tidak. Lapisan tunggal sel dalam jenis jaringan ini mengandung inti yang tersusun pada tingkat yang berbeda, membuatnya tampak bertingkat.

Demikian juga, bentuk sel pada permukaan bebas dapat berupa:

  • Kuboid - Analog dengan bentuk dadu.
  • Kolom - Analog dengan bentuk batu bata di ujung.
  • Skuamosa - Analog dengan bentuk ubin datar di atas lantai.

Dengan menggabungkan istilah bentuk dan lapisan, kita dapat memperoleh jenis epitel seperti epitel kolumnar semu, epitel kuboid sederhana, atau epitel skuamosa bertingkat.

1. Epitel Sederhana

Epitel sederhana terdiri dari satu lapisan sel epitel. Permukaan jaringan epitel yang bebas biasanya terkena fluida atau udara, sedangkan permukaan bawahnya menempel pada membran basal. Jaringan epitel sederhana melapisi rongga dan saluran tubuh. Sel epitel sederhana membentuk lapisan di  pembuluh darah, ginjal, kulit, dan paru-paru. Epitel sederhana membantu   proses difusi  dan  osmosis di dalam tubuh.

2. Epitel berlapis

Epitel berlapis terdiri dari sel epitel yang ditumpuk dalam beberapa lapisan. Sel-sel ini biasanya menutupi permukaan luar tubuh, seperti kulit. Mereka juga ditemukan di bagian dalam saluran pencernaan dan saluran reproduksi. Epitel berlapis berfungsi sebagai pelindung dengan membantu mencegah kehilangan air dan kerusakan akibat bahan kimia atau gesekan. Jaringan ini terus diperbarui saat  sel-sel yang membelah  di lapisan bawah bergerak ke permukaan untuk menggantikan sel yang lebih tua.

3. Epitel semu

Epitel semu tampaknya bertingkat tetapi tidak. Lapisan sel tunggal dalam jenis jaringan ini mengandung inti yang tersusun pada tingkat yang berbeda, membuatnya tampak bertingkat. Semua sel bersentuhan dengan membran basal. Epitel semu ditemukan di saluran pernapasan dan sistem reproduksi pria. Epitel semu di saluran pernapasan bersilia dan berisi proyeksi seperti jari yang membantu menghilangkan partikel yang tidak diinginkan dari paru-paru.

C. Endotelium

Sel endotel membentuk lapisan dalam  sistem kardiovaskular  dan   struktur sistem limfatik. Sel endotel merupakan sel epitel yang membentuk lapisan tipis epitel skuamosa sederhana yang dikenal dengan endotel. Endothelium membentuk lapisan dalam pembuluh seperti  arteri,  vena, dan pembuluh limfatik. Pada pembuluh darah terkecil,  kapiler  dan sinusoid, sebagian besar pembuluh darah terdiri dari endotelium.

Endotel pembuluh darah berdekatan dengan lapisan jaringan dalam organ seperti otak, paru-paru, kulit, dan jantung. Sel endotel berasal dari sel induk endotel yang   terletak di  sumsum tulang .

D. Struktur Sel Endotel

Sel endotel adalah sel tipis dan datar yang dikemas berdekatan untuk membentuk satu lapisan endotel. Permukaan bawah endotel menempel pada membran basal, sedangkan permukaan bebas biasanya terkena cairan.

Endothelium bisa kontinyu, fenestrated (porous), atau discontinuous. Dengan endotelium kontinu,  sambungan rapat  terbentuk ketika  membran  sel sel yang berhubungan erat satu sama lain bergabung bersama untuk membentuk penghalang yang mencegah lewatnya cairan di antara  sel. Persimpangan ketat mungkin mengandung banyak vesikel transpor untuk memungkinkan lewatnya molekul dan ion tertentu. Hal ini dapat diamati pada endotel  otot  dan  gonad .

Sebaliknya, persimpangan ketat di area seperti  sistem saraf pusat  (SSP) memiliki vesikula transportasi yang sangat sedikit. Dengan demikian, aliran zat di SSP sangat terbatas.

Dalam  endothelium fenestrated, endotelium mengandung pori-pori untuk memungkinkan molekul kecil dan  protein  lewat. Jenis endotelium ini ditemukan di organ dan kelenjar  sistem endokrin, di usus, dan di ginjal. 

Endotelium terputus-putus  mengandung pori-pori besar di dalam endoteliumnya dan melekat pada membran basal yang tidak lengkap. Endotelium terputus-putus memungkinkan  sel darah  dan protein yang lebih besar melewati pembuluh darah. Jenis endotelium ini terdapat di  sinusoid  hati,  limpa, dan sumsum tulang.

E. Fungsi Endotelium

Sel endotel melakukan berbagai fungsi penting dalam tubuh. Salah satu fungsi utama endotel adalah bertindak sebagai penghalang semi-permeabel antara cairan tubuh ( darah  dan getah bening) dan  organ  serta jaringan tubuh.

Di pembuluh darah, endotel membantu darah mengalir dengan baik dengan memproduksi molekul yang mencegah darah dari pembekuan dan  trombosit  menggumpal. Ketika terjadi kerusakan pada pembuluh darah, endotelium mengeluarkan zat yang menyebabkan pembuluh darah mengerut, trombosit menempel pada endotel yang terluka untuk membentuk sumbat, dan darah membeku. Ini membantu mencegah pendarahan pada pembuluh dan jaringan yang rusak. Fungsi lain dari sel endotel meliputi:

F. Regulasi Transpor Makromolekul

Endotelium mengatur pergerakan makromolekul, gas, dan cairan antara darah dan jaringan di sekitarnya. Pergerakan molekul tertentu melintasi endotelium dibatasi atau diperbolehkan berdasarkan jenis endotelium (kontinu, fenestrasi, atau terputus) dan kondisi fisiologis. Sel-sel endotel di otak yang membentuk sawar darah-otak, misalnya, sangat selektif dan hanya mengizinkan zat tertentu untuk bergerak melintasi endotelium. The  nefron  dalam ginjal, bagaimanapun, mengandung endothelium fenestrated untuk mengaktifkan penyaringan darah dan pembentukan urine.

G. Respon Kekebalan Tubuh

Endotelium pembuluh darah membantu sel-sel  sistem kekebalan  keluar dari pembuluh darah untuk mencapai jaringan yang sedang diserang zat asing seperti  bakteri  dan virus. Proses ini selektif di mana  sel darah putih  dan bukan  sel darah merah  yang diizinkan melewati endotel dengan cara ini.

H. Angiogenesis dan Limfangiogenesis

Endothelium bertanggung jawab atas angiogenesis (pembentukan pembuluh darah baru) dan limfangiogenesis (pembentukan pembuluh limfatik baru). Proses ini diperlukan untuk perbaikan jaringan yang rusak dan pertumbuhan jaringan.

I. Pengaturan Tekanan Darah

Sel endotel melepaskan molekul yang membantu menyempitkan atau melebarkan pembuluh darah bila diperlukan. Vasokonstriksi meningkatkan tekanan darah dengan mempersempit pembuluh darah dan membatasi aliran darah. Vasodilatasi memperlebar saluran pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah.

J. Endotelium dan Kanker

Sel endotel memainkan peran penting dalam pertumbuhan, perkembangan, dan penyebaran beberapa  sel kanker. 1  Sel kanker membutuhkan suplai oksigen dan nutrisi yang baik untuk tumbuh. Sel tumor mengirim molekul pemberi sinyal ke sel normal terdekat untuk mengaktifkan gen tertentu   dalam sel normal untuk menghasilkan protein tertentu. Protein ini memulai pertumbuhan pembuluh darah baru ke sel tumor, suatu proses yang disebut angiogenesis tumor. Tumor yang tumbuh ini bermetastasis, atau menyebar, dengan memasuki pembuluh darah atau pembuluh limfatik. Mereka dibawa ke area lain di tubuh melalui sistem peredaran darah atau sistem limfatik. Sel tumor kemudian keluar melalui dinding pembuluh dan menyerang jaringan di sekitarnya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel