Inersia dan Hukum Gerak


Inersia
adalah sebutan untuk kecenderungan suatu benda yang bergerak untuk tetap bergerak, atau benda diam untuk tetap diam kecuali ditindaklanjuti oleh suatu gaya. Konsep ini dihitung dalam Hukum Pertama Newton tentang Gerak .

Kata inersia berasal dari bahasa latin iners yang artinya diam atau malas dan pertama kali digunakan oleh Johannes Kepler.

Inersia dan Massa

Inersia adalah kualitas semua benda yang terbuat dari materi yang memiliki massa. Mereka terus melakukan apa yang mereka lakukan sampai suatu kekuatan mengubah kecepatan atau arah mereka. Bola yang duduk diam di atas meja tidak akan mulai berputar kecuali ada sesuatu yang mendorongnya, baik itu tangan Anda, embusan udara, atau getaran dari permukaan meja. Jika Anda melempar bola dalam ruang hampa tanpa gesekan, bola akan bergerak dengan kecepatan dan arah yang sama selamanya kecuali jika dipengaruhi oleh gravitasi atau gaya lain seperti tumbukan.

Massa adalah ukuran inersia. Benda bermassa lebih tinggi menahan perubahan gerak lebih banyak daripada benda bermassa lebih rendah. Bola yang lebih masif, seperti yang terbuat dari timah, akan membutuhkan lebih banyak dorongan untuk mulai menggelinding. Bola styrofoam dengan ukuran yang sama tetapi massa rendah dapat digerakkan oleh embusan udara.

Teori Gerak Dari Aristoteles ke Galileo

Dalam kehidupan sehari-hari, kita melihat bola yang menggelinding berhenti. Tetapi mereka melakukannya karena mereka dipengaruhi oleh gaya gravitasi dan dari efek gesekan dan hambatan udara. Karena itulah yang kita amati, selama berabad-abad pemikiran Barat mengikuti teori Aristoteles, yang mengatakan bahwa benda-benda yang bergerak pada akhirnya akan berhenti dan membutuhkan kekuatan yang berkelanjutan untuk membuatnya tetap bergerak.

Pada abad ketujuh belas, Galileo bereksperimen dengan bola menggelinding di bidang miring. Dia menemukan bahwa saat gesekan berkurang, bola-bola yang digulung ke bawah bidang miring mencapai ketinggian yang hampir sama dengan menggulung kembali bidang yang berlawanan. Dia beralasan bahwa jika tidak ada gesekan, mereka akan berguling di lereng dan kemudian terus menggelinding di permukaan horizontal selamanya. Itu bukanlah sesuatu yang bawaan dalam bola yang menyebabkannya berhenti berputar; itu kontak dengan permukaan.

Hukum Pertama Newton tentang Gerak dan Inersia

Isaac Newton mengembangkan prinsip-prinsip yang ditunjukkan dalam pengamatan Galileo ke dalam hukum gerak pertamanya. Dibutuhkan tenaga untuk menghentikan bola agar tidak terus menggelinding setelah digerakkan. Dibutuhkan kekuatan untuk mengubah kecepatan dan arahnya. Tidak membutuhkan gaya untuk terus bergerak dengan kecepatan yang sama ke arah yang sama. Hukum gerak pertama sering disebut sebagai hukum kelembaman. Hukum ini berlaku untuk kerangka acuan kelembaman. Akibat wajar 5 Prinsip Newton mengatakan:

Gerakan benda yang termasuk dalam ruang tertentu adalah sama di antara mereka sendiri, apakah ruang itu diam atau bergerak maju secara seragam dalam garis lurus tanpa gerakan melingkar.

Dengan cara ini, jika Anda menjatuhkan bola di kereta yang tidak bergerak percepatan, Anda akan melihat bola jatuh lurus ke bawah, seperti yang Anda lakukan di kereta yang tidak bergerak.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel