Memahami Kalorimetri untuk Mengukur Perpindahan Panas


Kalorimetri
adalah metode untuk mengukur perpindahan panas dalam reaksi kimia atau proses fisik lainnya, seperti perubahan antara berbagai keadaan materi.

Istilah "kalorimetri" berasal dari bahasa latin calor ("kalor") dan metron yunani ("takar"), jadi artinya "mengukur kalor". Alat yang digunakan untuk melakukan pengukuran kalorimetri disebut kalorimeter .

Bagaimana Kalorimetri Bekerja

Karena panas adalah salah satu bentuk energi, maka panas mengikuti aturan kekekalan energi. Jika suatu sistem berada dalam isolasi termal (dengan kata lain, panas tidak dapat masuk atau keluar dari sistem), maka energi panas yang hilang di satu bagian sistem harus diperoleh di bagian lain dari sistem.

Jika Anda memiliki termos isolasi termal yang baik, misalnya, yang berisi kopi panas, kopi akan tetap panas saat disegel di dalam termos. Namun, jika Anda memasukkan es ke dalam kopi panas dan menyegelnya kembali, saat Anda membukanya nanti, Anda akan menemukan bahwa kopi kehilangan panas dan es menjadi panas ... dan sebagai hasilnya meleleh, sehingga mempermudah kopi Anda. !

Sekarang mari kita asumsikan bahwa alih-alih kopi panas dalam termos, Anda memiliki air di dalam kalorimeter. Kalorimeter terisolasi dengan baik, dan termometer dipasang di dalam kalorimeter untuk mengukur secara tepat suhu air di dalamnya. Jika kita memasukkan es ke dalam air, es itu akan meleleh — seperti dalam contoh kopi. Namun kali ini, kalorimeter terus mengukur suhu air. Panas meninggalkan air dan masuk ke es, menyebabkannya meleleh, jadi jika Anda mengamati suhu di kalorimeter, Anda akan melihat suhu air turun. Akhirnya, semua es akan mencair dan air akan mencapai kondisi kesetimbangan termal baru , di mana suhu tidak lagi berubah.

Dari perubahan suhu di air, Anda kemudian dapat menghitung jumlah energi panas yang diperlukan untuk mencairnya es. Dan itu, teman-teman, adalah kalorimetri.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel