Pengertian dan Fungsi Makrofag


Makrofag
adalah sel sistem kekebalan yang penting untuk pengembangan mekanisme pertahanan nonspesifik yang menyediakan garis pertahanan pertama melawan patogen. Sel-sel kekebalan yang besar ini terdapat di hampir semua jaringan dan secara aktif menghilangkan sel-sel mati dan rusak, bakteri , sel-sel kanker, dan puing-puing seluler dari tubuh. Proses di mana makrofag menelan dan mencerna sel dan patogen disebut fagositosis. Makrofag juga membantu dalam imunitas yang dimediasi sel atau adaptif dengan menangkap dan menyajikan informasi tentang antigen asing ke sel imun yang disebut limfosit.. Hal ini memungkinkan sistem kekebalan untuk lebih melindungi terhadap serangan di masa depan dari penyerang yang sama. Selain itu, makrofag terlibat dalam fungsi berharga lainnya di tubuh termasuk produksi hormon, homeostasis, pengaturan kekebalan, dan penyembuhan luka.

Fagositosis Makrofag

Fagositosis memungkinkan makrofag menyingkirkan zat berbahaya atau tidak diinginkan di dalam tubuh. Fagositosis adalah bentuk endositosis di mana materi ditelan dan dihancurkan oleh sel. Proses ini dimulai ketika makrofag ditarik ke zat asing dengan adanya antibodi. Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh limfosit yang mengikat zat asing (antigen), menandainya untuk dihancurkan. Setelah antigen terdeteksi, makrofag mengirimkan proyeksi yang mengelilingi dan menelan antigen (bakteri, sel mati, dll.) Yang membungkusnya di dalam vesikel. Vesikel yang diinternalisasi yang mengandung antigen disebut fagosom. Lisosom dalam makrofag menyatu dengan fagosommembentuk fagolisosom. Lisosom adalah kantung membran enzim hidrolitik yang dibentuk oleh kompleks Golgi yang mampu mencerna bahan organik. Kandungan enzim dari lisosom dilepaskan ke fagolisosom dan zat asing dengan cepat terdegradasi. Material yang terdegradasi kemudian dikeluarkan dari makrofag.

Perkembangan Makrofag

Makrofag berkembang dari sel darah putih yang disebut monosit. Monosit adalah jenis sel darah putih terbesar. Mereka memiliki inti tunggal yang besar yang seringkali berbentuk ginjal. Monosit diproduksi di sumsum tulang dan bersirkulasi di dalam darah selama satu hingga tiga hari. Sel-sel ini keluar dari pembuluh darah dengan melewati endotel pembuluh darah untuk masuk ke jaringan. Begitu mencapai tujuannya, monosit berkembang menjadi makrofag atau menjadi sel kekebalan lain yang disebut sel dendritik. Bantuan sel dendritik dalam pengembangan kekebalan antigen.

Makrofag yang membedakan dari monosit khusus untuk jaringan atau organ di mana mereka berada. Ketika kebutuhan akan makrofag yang lebih banyak muncul di jaringan tertentu, makrofag yang berada menghasilkan protein yang disebut sitokin yang menyebabkan monosit yang merespons berkembang menjadi jenis makrofag yang dibutuhkan. Misalnya, makrofag yang melawan infeksi menghasilkan sitokin yang mendorong perkembangan makrofag yang berspesialisasi dalam memerangi patogen. Makrofag yang mengkhususkan diri dalam penyembuhan luka dan memperbaiki jaringan berkembang dari sitokin yang diproduksi sebagai respons terhadap cedera jaringan.

Fungsi dan Lokasi Makrofag

Makrofag ditemukan di hampir setiap jaringan di tubuh dan melakukan sejumlah fungsi di luar kekebalan. Makrofag membantu dalam produksi hormon seks pada gonad pria dan wanita. Makrofag membantu perkembangan jaringan pembuluh darah di ovarium, yang sangat penting untuk produksi hormon progesteron. Progesteron memainkan peran penting dalam implantasi embrio di dalam rahim. Selain itu, makrofag yang ada di mata membantu mengembangkan jaringan pembuluh darah yang diperlukan untuk penglihatan yang tepat. Contoh makrofag yang berada di lokasi lain di tubuh meliputi:

  • Sistem Saraf Pusat —Mikroglia adalah sel glia yang ditemukan di jaringan saraf. Sel-sel yang sangat kecil ini berpatroli di otak dan sumsum tulang belakang untuk membuang limbah seluler dan melindungi dari mikroorganisme.
  • Jaringan Adiposa — Makrofag dalam jaringan adiposa melindungi dari mikroba dan juga membantu sel adiposa untuk menjaga sensitivitas tubuh terhadap insulin.
  • Sistem Integumen — Sel Langerhans adalah makrofag di kulit yang berfungsi sebagai kekebalan tubuh dan membantu perkembangan sel kulit.
  • Ginjal — Makrofag di dalam ginjal membantu menyaring mikroba dari darah dan membantu pembentukan saluran.
  • Limpa — Makrofag dalam pulpa merah limpa membantu menyaring sel darah merah dan mikroba yang rusak dari darah.
  • Sistem Limfatik — Makrofag yang disimpan di area tengah (medula) kelenjar getah bening menyaring getah bening mikroba.
  • Sistem Reproduksi — Makrofag dalam gonad membantu perkembangan sel kelaminda, perkembangan embrio, dan produksi hormon steroid .
  • Sistem Pencernaan — Makrofag di usus memantau lingkungan yang melindungi dari mikroba.
  • Paru-paru — Makrofag yang ada di paru-paru, yang dikenal sebagai makrofag alveolar, menghilangkan mikroba, debu, dan partikel lain dari permukaan pernapasan.
  • Tulang — Makrofag di tulang dapat berkembang menjadi sel tulang yang disebut osteoklas. Osteoklas membantu memecah tulang dan menyerap kembali serta mengasimilasi komponen tulang. Sel yang belum matang dari mana makrofag terbentuk berada di bagian non-vaskular dari sumsum tulang .

Makrofag dan Penyakit

Meskipun fungsi utama makrofag adalah melindungi dari bakteri dan virus, terkadang mikroba ini dapat menghindar dari sistem kekebalan dan menginfeksi sel kekebalan. Adenovirus, HIV, dan bakteri penyebab tuberkulosis adalah contoh mikroba penyebab penyakit dengan cara menginfeksi makrofag. Selain jenis penyakit ini, makrofag telah dikaitkan dengan perkembangan penyakit seperti penyakit jantung, diabetes, dan kanker. Makrofag di jantung berkontribusi pada penyakit jantung dengan membantu perkembangan aterosklerosis. Pada aterosklerosis, dinding arteri menjadi tebal akibat peradangan kronis yang disebabkan oleh sel darah putih. Makrofag dalam lemakjaringan dapat menyebabkan peradangan yang menyebabkan sel-sel adiposa menjadi resisten terhadap insulin. Ini dapat menyebabkan perkembangan diabetes. Peradangan kronis yang disebabkan oleh makrofag juga dapat berkontribusi pada perkembangan dan pertumbuhan sel kanker.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel