Profil Logam: Iridium


Iridium
adalah logam golongan platina (PGM) yang keras, rapuh, dan berkilau yang sangat stabil pada suhu tinggi maupun di lingkungan kimia.

1. Properti Iridium

  • Simbol Atom: Ir
  • Nomor atom: 77
  • Kategori Elemen: Logam Transisi
  • Densitas: 22.56g / cm 3
  • Titik lebur: 4471 F (2466 C)
  • Titik didih: 8002 F (4428 C)
  • Kekerasan Mohs: 6.5

2. Karakteristik Iridium

Logam iridium murni adalah logam transisi yang sangat stabil dan padat.

Iridium dianggap logam murni yang paling tahan korosi karena ketahanannya terhadap serangan dari garam, oksida, asam mineral, dan aqua regia (campuran asam hidrat dan nitroklorat), sementara hanya rentan terhadap serangan garam cair seperti natrium klorida dan natrium sianida.

Unsur logam paling padat kedua (hanya di belakang osmium, meskipun hal ini diperdebatkan), iridium, seperti PGM lainnya, memiliki titik leleh tinggi dan kekuatan mekanik yang baik pada suhu tinggi.

Metalik iridium memiliki modulus elastisitas tertinggi kedua dari semua elemen logam, yang berarti bahwa ia sangat kaku dan tahan terhadap deformasi, karakteristik yang membuatnya sulit untuk dibuat menjadi bagian yang dapat digunakan tetapi membuatnya menjadi aditif penguat-penguat paduan yang berharga . Platina , jika dicampur dengan 50% iridium, misalnya, hampir sepuluh kali lebih keras daripada ketika dalam keadaan murni.

3. Sejarah Iridium

Smithson Tennant dikreditkan dengan penemuan iridium saat memeriksa bijih platinum pada tahun 1804. Namun, logam indium mentah tidak diekstraksi selama 10 tahun lagi dan bentuk murni logam tidak diproduksi sampai hampir 40 tahun setelah penemuan Tennant.

Pada tahun 1834, John Isaac Hawkins mengembangkan penggunaan komersial pertama untuk iridium. Hawkins telah mencari bahan keras untuk membentuk ujung pena yang tidak akan aus atau pecah setelah digunakan berulang kali. Setelah mendengar tentang sifat-sifat elemen baru, dia memperoleh beberapa logam yang mengandung iridium dari rekan Tennant William Wollaston dan mulai memproduksi pena emas berujung iridium pertama.

Pada paruh kedua abad ke-19, perusahaan Inggris Johnson-Matthey memimpin dalam pengembangan dan pemasaran paduan iridium-platinum. Salah satu kegunaan awalnya adalah di meriam Witworth, yang terlihat beraksi selama Perang Saudara Amerika.

Sebelum pengenalan paduan iridium, potongan ventilasi meriam, yang menahan penyalaan meriam, terkenal karena deformasi akibat penyalaan berulang dan suhu pembakaran yang tinggi. Diklaim bahwa potongan ventilasi yang terbuat dari paduan yang mengandung iridium menahan bentuk dan bentuknya selama lebih dari 3000 muatan.

Pada tahun 1908, Sir William Crookes merancang cawan lebur iridium pertama (bejana yang digunakan untuk reaksi kimia suhu tinggi), yang ia produksi oleh Johnson Matthey, dan menurut pendapatnya memiliki keunggulan besar dibandingkan bejana platinum murni.

Termokopel iridium-ruthenium pertama dikembangkan pada awal 1930-an dan pada akhir 1960-an, pengembangan dimensionally stable anodes (DSA) secara signifikan meningkatkan permintaan elemen.

Pengembangan anoda, yang terdiri dari logam titanium yang dilapisi dengan oksida PGM, merupakan kemajuan besar dalam proses chloralkali untuk memproduksi klorin dan soda kaustik dan anoda terus menjadi konsumen utama iridium.

4. Produksi Iridium

Seperti semua PGM, iridium diekstraksi sebagai produk sampingan nikel , serta dari bijih kaya PGM.

Konsentrat PGM sering kali dijual ke penyuling yang mengkhususkan diri pada isolasi setiap logam.

Setelah perak, emas, paladium , dan platinum dikeluarkan dari bijih, residu yang tersisa dilebur dengan natrium bisulfat untuk menghilangkan rhodium .

Konsentrat yang tersisa, yang mengandung iridium, bersama dengan rutenium dan osmium, dilebur dengan natrium peroksida (Na2O2) untuk menghilangkan garam rutenium dan osmium, meninggalkan iridium dioksida dengan kemurnian rendah (IrO2).

Dengan melarutkan iridium dioksida dalam aqua regia, kandungan oksigen dapat dihilangkan sekaligus menghasilkan larutan yang dikenal sebagai ammonium hexachloroiridate. Proses pengeringan penguapan, diikuti dengan pembakaran dengan gas hidrogen, akhirnya menghasilkan iridium murni.

Produksi iridium global dibatasi sekitar 3-4 ton per tahun. Sebagian besar berasal dari produksi bijih primer, meskipun beberapa iridium didaur ulang dari katalis dan crucible bekas.

Afrika Selatan adalah sumber utama iridium, tetapi logamnya juga diekstraksi dari bijih nikel di Rusia dan Kanada.

Produsen terbesar termasuk Anglo Platinum, Lonmin, dan Norilsk Nickel.

5. Aplikasi iridium

Meskipun iridium ditemukan dalam berbagai macam produk, penggunaan akhirnya dapat dikategorikan menjadi empat sektor:

  • Kelistrikan
  • Bahan kimia
  • Elektrokimia
  • Lain

Menurut Johnson Matthey, penggunaan elektrokimia menyumbang hampir 30 persen dari 198.000 ons yang dikonsumsi pada tahun 2013. Aplikasi listrik menyumbang 18 persen dari total konsumsi iridium, sedangkan industri kimia mengkonsumsi sekitar 10 persen. Penggunaan lainnya membulatkan sisa 42 persen dari total permintaan. 

Sumber: 

  • Johnson Matthey. PGM Market Review 2012.
  • http://www.platinum.matthey.com/publications/pgm-market-reviews/archive/platinum-2012
  • USGS. Mineral Commodity Summaries: Platinum Group Metals. Source: http://minerals.usgs.gov/minerals/pubs/commodity/platinum/myb1-2010-plati.pdf
  • Chaston, J.C. "Sir William Crookes: Investigations on Iridium Crucibles and the Volatility of the Platinum Metals". Platinum Metals Review, 1969, 13 (2).

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel