Proses Daur Ulang Logam


Logam sangat penting, serbaguna dan dapat digunakan dengan berbagai cara. Logam dapat digunakan untuk keperluan industri seperti pembuatan truk, mobil, pesawat terbang, kapal, dan rel kereta api. Mereka juga dapat digunakan untuk membuat barang-barang domestik seperti peralatan makan, pecah belah dan bahkan dalam kemasan. Hal yang baik tentang daur ulang logam adalah logam dapat didaur ulang berulang kali tanpa mengubah sifatnya.

Logam daur ulang yang paling umum termasuk aluminium dan baja. Logam lainnya, seperti perak, tembaga, kuningan dan emas, sangat berharga sehingga jarang dibuang untuk dikumpulkan untuk  didaur ulang . Oleh karena itu, mereka tidak menciptakan  krisis  atau masalah pembuangan limbah.

Proses Daur Ulang Logam

Proses daur ulang logam   mirip dengan proses daur ulang biasa. Logam-logam tersebut pertama-tama disortir berdasarkan sifat-sifatnya. Namun, penting untuk memiliki pemahaman atau pengetahuan dasar tentang logam. Ini akan membantu mendaur ulangnya dan menjaga lingkungan tetap  hijau . Proses daur ulang logam mengikuti langkah-langkah berikut.

1. Mengumpulkan

Ini adalah langkah pertama dan terpenting dalam daur ulang logam. Ini hanya melibatkan pengumpulan semua bahan yang terbuat dari logam. Proses ini harus diatur sedemikian rupa sehingga harus ada wadah yang dirancang khusus untuk mengumpulkan logam.

Beberapa orang dan pebisnis telah mendirikan tempat pembuangan sampah di mana orang didorong untuk mengumpulkan logam yang berbeda, membawanya ke sana dan dibayar untuk apa yang telah mereka kumpulkan. Logam yang berbeda harganya berbeda di pekarangan. Lapangan besi tua digunakan sebagai pusat pengumpulan logam.

2. Menyortir

Setelah logam terkumpul, langkah penting berikutnya adalah menyortir logam. Ini melibatkan pemisahan apa yang dapat didaur ulang dari apa yang tidak dapat didaur ulang. Penting untuk diperhatikan bahwa kualitas logam yang didaur ulang sangat penting.

Produk atau barang daur ulang yang berkualitas tinggi hanya dapat dibuat jika bahan asli yang digunakan dalam proses daur ulang memiliki kualitas yang baik. Oleh karena itu, ini memerlukan pemeriksaan kualitas yang ketat selama proses penyortiran.

Aturan umumnya adalah bahwa suatu produk harus mengandung setidaknya 50 persen logam. Meskipun logam itu dikelilingi oleh bahan lain seperti plastik, ada baiknya didaur ulang jika sebagian besar terbuat dari logam.

Anda mungkin memiliki produk yang hanya memiliki sedikit logam, tetapi mudah untuk dilepas, pisahkan logamnya. Misalnya, pengikat plastik tiga cincin bukanlah logam bekas, tetapi cincin logam dapat dengan mudah dilepas dan digunakan.

Scrap metal diklasifikasikan sebagai besi (mengandung besi, seperti baja) dan nonferrous (yang lainnya). Cara untuk mengidentifikasi apakah logam besi atau nonferrous adalah dengan magnet. Karena logam besi mengandung besi, mereka menempel pada magnet; logam nonferrous tidak dan mudah ditarik keluar dari aliran limbah campuran.

Saat ini, di fasilitas daur ulang yang besar, penggunaan sensor untuk mengidentifikasi logam melalui pemindaian infra merah dan sinar-X menjadi populer. Tiga kategori umum dari proses penginderaan logam meliputi bioteknologi, hidrometalurgi, dan pirometalurgi. Penggunaan teknologi ini dapat secara efektif meningkatkan laju pemulihan logam.

3. Pengolahan

Setelah menyortir, langkah selanjutnya adalah memadatkan atau memeras logam. Semua bahan daur ulang diperas menggunakan mesin sehingga tidak menempati banyak ruang di ban berjalan.

4. Penghancuran

Kemudian logam dihancurkan dan dipecahkan. Logam dipecah menjadi potongan-potongan kecil atau lembaran untuk memungkinkan pemrosesan lebih lanjut. Potongan-potongan kecil memiliki rasio permukaan terhadap volume yang besar yang dapat dilebur dengan menggunakan lebih sedikit energi dibandingkan dengan potongan-potongan logam yang besar. Biasanya, baja diubah menjadi balok baja sedangkan, sebaliknya, aluminium diubah menjadi lembaran.

5. Pencairan dan Pemurnian

Peleburan besi tua terjadi di tungku besar. Setiap logam dibawa ke tungku yang dirancang khusus untuk melebur logam tersebut berdasarkan sifat spesifiknya. Proses peleburan menggunakan energi yang cukup besar. Namun demikian, energi yang dibutuhkan untuk peleburan logam daur ulang lebih sedikit dibandingkan dengan energi yang dibutuhkan untuk membuat logam dari bahan bakunya.

Tungku dipanaskan hingga derajat yang sesuai yang mampu melelehkan logam tertentu. Peleburan dapat memakan waktu beberapa menit atau jam tergantung pada seberapa besar tungku, volume logam yang ditempatkan dalam tungku dan tingkat panas tungku.

6. Pemurnian

Setelah proses peleburan selesai, langkah selanjutnya adalah proses pemurnian. Logam dimurnikan menggunakan metode yang berbeda. Pemurnian logam dilakukan untuk memastikan bahwa produk akhir bebas dari kotoran dan berkualitas tinggi. Elektrolisis adalah salah satu metode pemurnian logam.

Logam lain dilewatkan begitu saja di bawah sistem magnet kuat yang memisahkan logam dari bahan daur ulang lainnya. Saat ini ada metode pemurnian yang berbeda tergantung pada jenis logamnya.

7. Pendinginan dan Pemadatan Logam

Setelah proses pemurnian, logam cair tersebut kemudian dibawa oleh ban berjalan ke ruang pendingin dimana logam tersebut didinginkan dan dipadatkan. Pada tahap inilah besi tua tersebut dibuat menjadi logam padat yang dapat digunakan kembali. Bahan kimia lain kemudian ditambahkan ke dalam logam cair untuk membuatnya mendapatkan kepadatan dan sifat lainnya.

Pada tahap pendinginan, berbagai bentuk dan ukuran logam dibuat dan dirancang.

8. Pengangkutan Batangan Logam

Setelah batangan dirancang dan dibuat, produk akhir kemudian dikemas tergantung pada ukuran dan bentuknya yang siap untuk diangkut ke pabrik yang berbeda dan ke orang yang membutuhkan logam. Setelah itu, siklus dimulai lagi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel