Seri 200 Baja Tahan Karat

Seri 200 adalah kelas baja tahan karat austenitik dan sangat tahan korosi yang dicirikan dengan memiliki kandungan nikel yang rendah. Mereka juga disebut sebagai baja tahan karat chrome-mangan (CrMn).

Baja Austenitik termasuk seri 200 dan 300. Mereka ditentukan oleh struktur kubik berpusat wajah mereka. Struktur kristal memiliki satu atom di setiap sudut kubus, dan satu atom di tengah setiap sisi. Ini berbeda dari baja feritik, yang dicirikan oleh struktur kubik berpusat tubuh.

Produksi Baja Tahan Karat Seri 200

Nikel adalah elemen yang paling umum digunakan untuk menghasilkan struktur kristal ini, tetapi kekurangan nikel pasca-Perang Dunia II menyebabkan penggantian nitrogen dengan nikel dalam produksi beberapa baja tahan korosi austenitik. Seri 200 dari baja tahan karat lahir.

Paduan nitrogen dalam baja juga akan membentuk struktur kubik berpusat muka, tetapi menghasilkan kromium nitrida yang berbahaya dan meningkatkan porositas gas. Penambahan mangan memungkinkan lebih banyak nitrogen untuk ditambahkan dengan aman, tetapi nikel tidak dapat sepenuhnya dihilangkan dari paduan. Karenanya, baja tahan karat seri 200 dicirikan oleh kandungan nitrogen dan mangannya.

Produksi dan permintaan baja tahan karat nikel rendah melonjak pada 1980-an karena harga nikel melonjak dan, sekali lagi, upaya dilakukan untuk mengurangi penggunaan logam tersebut. Hal ini menyebabkan perkembangan peningkatan produksi yang sangat besar di India. Asia sekarang menjadi sumber utama, dan konsumen, keluarga baja ini.

Karakteristik Seri 200 Baja Tahan Karat

Meskipun tahan korosi, seri 200 memiliki kemampuan yang lebih rendah daripada seri 300 untuk melindungi dari korosi lubang. Ini terjadi di lingkungan yang memiliki kadar air dan klorin yang tinggi. Seri 200 juga memiliki kemampuan yang lebih rendah untuk melindungi dari korosi celah, yang menghasilkan cairan stagnan dan lingkungan asam tinggi. Kandungan kromium juga harus dikurangi untuk menurunkan kandungan nikel, sehingga menurunkan ketahanan korosi.

Namun, baja tahan karat Seri 200 memiliki ketahanan benturan dan ketangguhan yang sangat baik, bahkan dalam suhu rendah dan kriogenik. Mereka umumnya lebih keras dan lebih kuat dari baja seri 300, terutama karena kandungan nitrogennya yang lebih tinggi yang bertindak sebagai penguat. Baik seri 200 dan 300 baja tahan karat tidak bersifat magnetis karena bersifat austenitik. 

Baja Austenitik lebih mahal daripada baja feritiknya, tetapi seri 200 lebih murah untuk diproduksi daripada baja seri 300 karena kandungan nikelnya yang lebih rendah.

Baja seri 200 memiliki kemampuan bentuk dan keuletan yang lebih rendah dari pada kelas seri 300, tetapi hal ini dapat ditingkatkan dengan penambahan tembaga.

Aplikasi untuk Baja Tahan Karat Seri 200

Kisaran aplikasi untuk baja tahan karat seri 200 lebih sempit daripada baja seri 300 karena ketahanan korosinya yang lebih rendah. Ini tidak disarankan untuk digunakan di lingkungan kimia, tetapi dapat ditemukan di banyak barang rumah tangga. Beberapa aplikasi untuk baja tahan karat 200 seri meliputi:

  • Mesin pencuci piring dan mesin cuci
  • Peralatan makan dan peralatan masak
  • Tangki air di rumah
  • Arsitektur luar ruangan dalam ruangan dan nonkritis
  • Peralatan makanan dan minuman
  • Mobil (struktural)
  • Mobil (dekoratif)

Kelas Komposisi Kimia


AISIUNSCrNiMnNCu
304S3040018.0-20.08.0-10.52.0 max.0.10 max.-
201S2010016.0-18.03.5-5.55.5-7.50.25 max.-
202S2020017.0-19.04.0-6.07.5-10.00.25 max.-
204 CuS2043015.5-17.51.5-3.56.5-9.00.05-0.252.0-4.0
205S2050016.5-18.01.0-1.7514.0-15.50.32-0.40-

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel