Apa Efek Paparan Semata dalam Psikologi?

Apakah Anda lebih suka menonton film baru, atau favorit lama? Apakah Anda lebih suka mencoba hidangan yang belum pernah Anda makan di restoran, atau tetap dengan sesuatu yang Anda tahu akan Anda sukai? Menurut psikolog, ada alasan mengapa kita lebih memilih yang familiar daripada novel. Para peneliti yang mempelajari "efek paparan belaka" telah menemukan bahwa kita sering lebih menyukai hal-hal yang telah kita lihat sebelumnya daripada hal-hal yang baru.

Riset Kunci

Pada tahun 1968, psikolog sosial Robert Zajonc menerbitkan makalah penting tentang efek paparan belaka. Hipotesis Zajonc adalah bahwa hanya terkena sesuatu secara berulang sudah cukup untuk membuat orang menyukai hal itu. Menurut Zajonc, orang tidak perlu merasakan imbalan atau hasil positif saat berada di sekitar objek—cukup dengan terpapar objek itu saja sudah cukup untuk membuat orang menyukainya.

Untuk mengujinya, Zajonc meminta peserta membaca kata-kata dalam bahasa asing dengan lantang. Zajonc memvariasikan seberapa sering peserta membaca setiap kata (hingga 25 pengulangan). Selanjutnya, setelah membaca kata-kata, peserta diminta untuk menebak arti setiap kata dengan mengisi skala penilaian (menunjukkan seberapa positif atau negatif mereka memikirkan arti kata tersebut). Dia menemukan bahwa peserta menyukai kata-kata yang lebih sering mereka ucapkan, sementara kata-kata yang tidak dibaca peserta sama sekali dinilai lebih negatif, dan kata-kata yang telah dibaca 25 kali dinilai paling tinggi. Paparan kata saja sudah cukup untuk membuat peserta lebih menyukainya.

Contoh Efek Eksposur Semata

Satu tempat di mana efek eksposur belaka terjadi dalam periklanan—bahkan, dalam makalah aslinya, Zajonc menyebutkan pentingnya eksposur belaka kepada pengiklan. Efek paparan belaka menjelaskan mengapa melihat iklan yang sama beberapa kali bisa lebih meyakinkan daripada hanya melihatnya sekali: bahwa produk “seperti yang terlihat di TV” mungkin tampak konyol saat pertama kali Anda mendengarnya, tetapi setelah melihat iklan beberapa kali lagi , Anda mulai berpikir untuk membeli produk itu sendiri.

Tentu saja, ada peringatan di sini: efek eksposur belaka tidak terjadi untuk hal-hal yang awalnya tidak kita sukai—jadi jika Anda benar-benar membenci jingle iklan yang baru saja Anda dengar, mendengarnya lebih banyak tidak akan membuat Anda merasa tertarik secara misterius pada produk yang diiklankan. .

Kapan Efek Eksposur Semata Terjadi?

Sejak studi awal Zajonc, banyak peneliti telah menyelidiki efek paparan belaka. Para peneliti telah menemukan bahwa kesukaan kita terhadap berbagai hal (termasuk gambar, suara, makanan, dan bau) dapat ditingkatkan dengan paparan berulang, menunjukkan bahwa efek paparan belaka tidak terbatas hanya pada salah satu indera kita. Selain itu, para peneliti telah menemukan bahwa efek paparan belaka terjadi dalam studi dengan peserta penelitian manusia serta dalam studi dengan hewan non-manusia.

Salah satu temuan paling mencolok dari penelitian ini adalah bahwa orang bahkan tidak perlu secara sadar memperhatikan objek agar efek eksposur belaka terjadi. Dalam satu jalur penelitian, Zajonc dan rekan-rekannya menguji apa yang terjadi ketika partisipan diperlihatkan gambar secara subliminal. Gambar di-flash di depan peserta kurang dari satu detik—cukup cepat sehingga peserta tidak dapat mengenali gambar mana yang telah ditampilkan. Para peneliti menemukan bahwa peserta menyukai gambar lebih baik ketika mereka sebelumnya melihatnya (dibandingkan dengan gambar baru). Selain itu, peserta yang berulang kali diperlihatkan rangkaian gambar yang sama dilaporkan berada dalam suasana hati yang lebih positif (dibandingkan dengan peserta yang hanya melihat setiap gambar satu kali). Dengan kata lain, diperlihatkan serangkaian gambar secara subliminal dapat memengaruhi preferensi dan suasana hati peserta.

Dalam sebuah studi tahun 2017, psikolog R. Matthew Montoya dan rekan melakukan meta-analisis pada efek paparan belaka, analisis yang menggabungkan hasil studi penelitian sebelumnya — dengan total lebih dari 8.000 peserta penelitian. Para peneliti menemukan bahwa efek paparan saja memang terjadi ketika peserta berulang kali terpapar gambar, tetapi tidak ketika peserta berulang kali terpapar suara (walaupun para peneliti menunjukkan bahwa ini mungkin ada hubungannya dengan detail khusus dari studi ini, seperti sebagai jenis suara yang digunakan peneliti, dan bahwa beberapa studi individu menemukan bahwa efek paparan hanya terjadi pada suara). Temuan kunci lain dari meta-analisis ini adalah bahwa peserta akhirnya mulai kurang menyukai objeksetelah banyak eksposur berulang. Dengan kata lain, jumlah eksposur berulang yang lebih sedikit akan membuat Anda lebih menyukai sesuatu—tetapi, jika eksposur berulang berlanjut, Anda akhirnya bisa bosan.

Penjelasan untuk Efek Eksposur Semata

Dalam beberapa dekade sejak Zajonc menerbitkan makalahnya tentang efek paparan belaka, para peneliti telah menyarankan beberapa teori untuk menjelaskan mengapa efek itu terjadi. Dua dari teori utama adalah bahwa paparan belaka membuat kita merasa kurang pasti, dan itu meningkatkan apa yang oleh psikolog disebut kelancaran perseptual .

Pengurangan Ketidakpastian

Menurut Zajonc dan rekan-rekannya, efek eksposur belaka terjadi karena berulang kali terpapar pada orang, gambar, atau objek yang sama mengurangi ketidakpastian yang kita rasakan. Menurut ide ini (berdasarkan psikologi evolusioner ), kita siap untuk berhati-hati dengan hal-hal baru, karena bisa berbahaya bagi kita. Namun, ketika kita melihat hal yang sama berulang-ulang dan tidak ada hal buruk yang terjadi, kita mulai menyadari bahwa tidak ada yang perlu ditakuti. Dengan kata lain, efek eksposur belaka terjadi karena kita merasa lebih positif tentang sesuatu yang akrab dibandingkan dengan sesuatu yang baru (dan berpotensi berbahaya).

Sebagai contoh, pikirkan tentang tetangga yang Anda lewati secara teratur di aula, tetapi tidak berhenti untuk berbicara selain bertukar basa-basi singkat. Meskipun Anda tidak tahu sesuatu yang substansial tentang orang ini, Anda mungkin memiliki kesan positif tentang mereka—hanya karena Anda telah melihatnya secara teratur dan Anda tidak pernah memiliki interaksi yang buruk.

Kefasihan Perseptual

The kelancaran persepsi perspektif didasarkan pada gagasan bahwa, ketika kita telah melihat sesuatu sebelum, lebih mudah bagi kita untuk memahami dan menafsirkannya. Misalnya, pikirkan tentang pengalaman menonton film eksperimental yang kompleks. Pertama kali Anda menonton film tersebut, Anda mungkin menemukan diri Anda berjuang untuk melacak apa yang terjadi dan siapa karakternya, dan akibatnya Anda mungkin tidak terlalu menikmati filmnya. Namun, jika Anda menonton film untuk kedua kalinya, karakter dan plotnya akan lebih akrab bagi Anda: psikolog akan mengatakan bahwa Anda mengalami lebih banyak kefasihan persepsi pada penayangan kedua.

Menurut perspektif ini, mengalami kefasihan persepsi menempatkan kita dalam suasana hati yang positif. Namun, kita tidak perlu menyadari bahwa kita berada dalam suasana hati yang baik karena kita mengalami kelancaran: sebaliknya, kita mungkin hanya berasumsi bahwa kita sedang dalam suasana hati yang baik karena kita menyukai hal yang baru saja kita lihat. Dengan kata lain, sebagai hasil dari pengalaman kefasihan persepsi, kita mungkin memutuskan bahwa kita lebih menyukai film pada penayangan kedua.

Sementara psikolog masih memperdebatkan apa yang menyebabkan efek paparan belaka, tampaknya telah terpapar sesuatu sebelumnya dapat mengubah perasaan kita tentang hal itu. Dan itu mungkin menjelaskan mengapa, setidaknya kadang-kadang, kita cenderung lebih menyukai hal-hal yang sudah kita kenal .

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel